Kepentingan Nemanja Matic Jelas Bagi Manchester United Dan Chelsea

Nemanja Matic menukar Chelsea dengan Manchester United dan nasib kedua tim telah terpengaruh secara signifikan oleh transfer tersebut. Adam Bate memeriksa kontribusi gelandang tersebut dan bertanya-tanya apakah permainannya yang berubah menyebabkan Chelsea melakukan kesalahan.

Hanya dua pemain musim panas yang tampil reguler untuk Manchester United musim ini dan ini adalah prestasi Romelu Lukaku yang menarik banyak perhatian sejak dini. Ini terlepas dari kenyataan bahwa orang yang dia ganti, Zlatan Ibrahimovic, telah mencetak 28 gol untuk United musim lalu dan bahkan masuk dalam daftar pemain PFA Player of the Year.

Sementara itu, Chelsea yang lamban mulai mempertahankan gelar juara Liga Primer mereka pada awalnya terlihat dalam konteks perpindahan striker papan atas mereka sendiri. Diego Costa berangkat ke Atletico Madrid dan digantikan oleh pemain internasional Spanyol Alvaro Morata. Meskipun pria baru mencetak enam gol dan membantu tiga lainnya dalam sembilan pertandingan, Chelsea terpaut di urutan keempat.

Mungkin kemudian, ada penjelasan yang lebih baik untuk perubahan tim dalam keberuntungan Taruhan Bola Terpercaya . Namanya adalah Nemanja Matic, gelandang Serbia yang menukangi Stamford Bridge untuk Old Trafford dalam kesepakatan £ 40 juta di bulan Juli. “Saya memiliki pemain yang saya inginkan,” kata Jose Mourinho. “Mungkin saya memiliki pemain yang menurut saya tidak mungkin dimiliki, tapi kami mendapatkan pemain yang sangat saya inginkan.”

Mourinho tidak sendirian karena terkejut. Langkah Matic tampaknya mengasumsikan kehidupannya sendiri – rumor transfer membuat kenyataan tanpa ada yang tahu mengapa. Bahkan manajer Chelsea Antonio Conte tampak sebagai aktor pasif dalam semuanya, menyebutnya “kehilangan besar” untuk melontarkan selamat tinggal kepada seorang gelandang yang tampil di semua tapi tiga pertandingan Premier League mereka musim lalu.

Bagi rekannya dari Manchester United, ini adalah masalah yang terpecahkan. “Saya selalu berpikir dia bisa menjadi pemain sempurna bagi kami,” kata Mourinho baru-baru ini. Dia telah mencari tipe Matic. Sebagai gantinya, dia mendapat reuni dengan pria itu sendiri. Seorang pria yang disebutnya “rakasa” selama prosesi Chelsea 2014/15 untuk judul. Tapi apa sebenarnya tentang Matic yang dia inginkan?

“Dia adalah pemain yang saya sebut pemain stabilitas,” kata Mourinho. Kehadiran dominan di tengah lini tengah, langkah matematis Matic bisa menyesatkan karena ia memiliki kemampuan langka untuk berkeliling lapangan. Bahkan, petenis berusia 29 tahun itu telah paling banyak bermain di Manchester United dalam sembilan dari 10 pertandingan Premier League mereka sejauh musim ini. Itu mencerminkan perannya di samping.
Tugasnya adalah memenangkan kembali kepemilikan dan membiarkan orang-orang di depannya bermain dengan kebebasan yang lebih besar. “Matic melakukan pekerjaan besar di lapangan,” Henrikh Mkhitaryan menjelaskan. “Dia mencoba mengembalikan semua bola. Membela diri, dia melakukan pekerjaan besar.” Matic telah pulih memiliki sepakbola pada 90 kali musim ini – lebih sering daripada pemain lapangan lainnya di Liga Primer.

Ini adalah indikasi bahwa Matic telah menambahkan sesuatu yang tidak dimiliki United. Mourinho memiliki kontroler gelandangnya lagi, sejenis pemain yang selama ini dianggapnya sangat penting bagi kesuksesan timnya. Matanya dan telinga di lapangan. Seseorang yang bisa mengatasi secara fisik dan taktis. Dia baru-baru ini menggambarkan Matic sebagai “jenius dalam cara dia berpikir” tentang sepak bola.
Sangat menggoda untuk bertanya-tanya apakah Chelsea memiliki pemain itu sekarang. Kerusakan defensif Cesc Fabregas telah lama terbentuk, sementara Conte juga menyarankan agar dia membayangkan pemain tengah muda Tiemoue Bakayoko diberi waktu untuk belajar tentang Liga Primer sebagai wakil Matic daripada diharapkan bisa mengendalikan pertandingan sejak awal.

Itu peran Matic di Chelsea musim lalu. Setelah menjadi salah satu pemain tengah mengatasi masalah di Liga Premier selama tiga tahun sebelumnya, angka-angka dicelupkan secara dramatis dalam kampanye pemenang penghargaan. Tiba-tiba Matic bukan orang yang memecah drama itu begitu mencolok seperti sebelumnya. Peran itu malah diteruskan ke N’Golo Kante.
Mungkin itu memberi kontribusi pada keyakinan bahwa kekuatan Matic semakin berkurang. Pastinya, ada penggemar Chelsea yang sama puasnya dengan dewan klub untuk menerima tawaran £ 40m untuk pemain yang mendekati 30. Tapi mungkinkah Sir Alex Ferguson pernah salah menebak nomor pegulat Jaap Stam yang menurun, pentingnya Matic. diremehkan?

Posisi datang dengan pengalaman dan statistik pemulihan bola Matic menunjukkan bahwa dia menyelesaikan pekerjaannya seefektif sebelumnya. Pertama dan terutama, perlu dicatat bahwa kemitraan Kante berhasil. Menariknya, Mourinho juga telah memasangkan Matic dengan tackler – Ander Herrera menghasilkan lebih banyak dari mereka per 90 menit dibanding pemain lain di klub papan atas.